Thema Waisak 2549/2005 :
Dengan Semangat Waisak mari kita kembangkan rasa malu berbuat jahat dan takut terhadap akibat perbuatan jahat untuk membangun moral dan etika umat manusia.

“Peringatan agama seperti hari Waisak ini sangat penting karena di sinilah kita memperbaharui tekad kita bahwa kita harus mampu mengendalikan diri, apabila kita benar-benar ingin menegakkan kebenaran agama masing-masing. Jadi, letak kebesaran orang beragama adalah kemampuan mengendalikan diri, bukan menonjolkan diri,”

“Sejarah menunjukkan kemajuan materi haruslah dibarengi dengan perkembangan spiritual. Wangsa Syailendra berhasil membangun Candi Borobudur. Ini suatu bukti bahwa kemajuan materi telah digunakan sepenuhnya bagi upaya pengembangan spiritual,”

“Tidak heran jika dalam perkembangan agama Islam, misalnya, terdapat bagian dari agama Buddha yang diserap. Sistem pendidikan pesantren yang paling tangguh sebetulnya menyerap dari agama Buddha. Namanya pesantren, tempat santri tinggal. Santri berasal dari bahasa Tripitaka, bahasanya orang Buddha. Dan, pesantren pun menggunakan simbolisme wayang yang diakui sebagai simbolisme Hindu.”

Pidato Presiden Gus Dur tahun 2000 pada Perayaan Hari Waisak.


You could Trackback this post from your own site.

Leave a Reply

Tips: XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Ingin bantu anak-anak Indonesia? hubungi kami di info@tunascendekia.org atau hotline 08161833443 Dukungan anda sangat berarti!

72.360!

gelang yang terjual sampai 12 Oktober'17
mari beli dan bergabung
terima kasih!
Solidaritas Kebersamaan - Semakin banyak yang peduli. Semakin banyak yang terbantu

jejaring sosial

Kunjungi Facebook Fan Page Yayasan Tunas Cendekia facebook.com/bantuAnakIndonesia